Alamat Kantor Jl. LU. Adisucipto No.38 Surakarta, Jawa Tengah - 57143 Telp./Fax. 0271-726036, 0271740932 E-mail smk6solo@yahoo.com English Indonesia

Sejarah Singkat

Terakhir diperbarui 12 Januari 2017 - 22:41:43 WIB Oleh P.Son

Bertempat di Gilingan – Banjarsari belakang SD Cemara Dua SMEP Berdiri. SMEP adalah Skolah Menengah Ekonomi Pertama setingkat SMP berbasis Ekonomi. Kepala Sekolah saat itu Bp.Marwan didukung beberapa guru pengajar beliau memimpin di dua lokasi sekaligus karena keterbatasan lokasi dan ruang yakni kelas 1 di Cemara Dua dan kelas 2 dan 3 di HOHAP Warung Pelem – Solo. Beliau memimpin sejak 1967 hingga 1971.

Seiring berlakunya peraturan baru bahwa sekolah jenjang SLTP tidak ada kejuruan maka SMEP Pemda dibubarkan. Maka pada tahun 1968 bapak Marwan, Bapak Ramelan dan Bapak Yuwono mendirikan SMEA Negeri dengan nama SMEA Negeri 3 Surakarta, namun tetap berada di lokasi yang sama yaitu kelas 1 di bekas SD Cemara Dua dan kelas 1 dan 3 SMEAN di Warung Pelem. Kepala sekolah saat itu masih Bapak Marwan dan Bapak Ramelan tahun 1971 sampai tahun 1972, dilanjutkan Bpak M.Soetomo tahun 1972 hingga 1976.

Karena di lokasi lama SMEA Negeri 3 Surakarta dirasakan tidak bisa berkembang, maka pada tahun 1978 lokasi SMEAN 3 Ska dipindahkan di Jl. Adisucipto No.38 Surakarta yang saat itu ditempati SKKP (Sekolah Kesejahteraan Keluarga Pertama). Kepala Sekolah yang berani saat itu adalah Bpk.Slamet Effendi. Inilah babak baru SMEAN 3 Surakarta mendapatkan bantuan dari Proyek ADB (Asian Development Bank) tahap 1 untuk membangun gedung baru bergaya klasik Jawa.

Dibangunlah gedung megah berlantai satu yang dihuni oleh 4 jurusan yakni Tata Buku dan Tata Niaga, Tata Usaha serta Manajemen Koperasi.  Pada tahun 1986 program UPW (Usaha Perjalanan Wisata) dibuka, sehingga menjadi 5 Jurusan. Generusi lulusan terus bergerak, prestasi terus diraih SMEA N 3 Surakarta, beberapa murid juga menjadi guru di sekolah ini, hingga kepala sekolah baru datang yang bernama Bapak Indarto tahun 1991 sampai 1992 dan Bapak HM.Walkam tahun 1992 – 1997.

 

 

 

 

 

 

 

 

Di Era bapak Walkam ini terjadi perubahan besar pada sekolah yakni SMEAN 3 Surakarta berubah nama menjadi SMK Negeri 6 Surakarta di tahun 1996. Perubahan ini karena aturan baru dari pusat bahwa SLTA hanya ada dua yakni SMU dan SMK. Dan nama jurusan pun berubah menjadi Program Studi Akuntansi, Program Studi Sekretaris, Program Studi Manajemen Pemasaran dan Program Studi Manajemen Koperasi serta Usaha Perjalanan Wisata.

Setelah bapak Walkam memasuki masa pensiun, digantikan kepala sekolah baru yakni Bapak Moechtingudin. Gebrakan yang luar biasa adalah membangun unit produksi Toko Karina dari swadaya guru sendiri, Bapak Mufti juga yang merintis SMKN 6 Surakarta dapat bekerjasama dengan PT.Maspion Group hingga nama sekolah terkenal. Inilah tonggak sejarah SMK N 6 Surakarta mengambil Kewirausahaan sebagai Branding SMK, sehingga pada saat itu SMKN 6 Surakarta mendapatkan bantuan peralatan kantor lengkap, peralatan komputer baru sampai dikunjungi banyak sekolah dari berbagai daerah.

Di tahun 1998 jurusan Manajemen Koperasi ditutup, karena animo dan daya serap industri yang sempit dan rendah, program studi pun berganti nama menjadi program studi Akuntansi, Adminstrasi Perkantoran, Pemasaran, Usaha Jasa Pariwisata.

Atas jasa bapak Mufti SMK N 6 Surakarta menjadi percontohan sekolah yang mampu mengajarkan kewirausahaan melalui UNIT PRODUKSI TOKO KARINA yang ditiru oleh hampir semua SMK di Indonesia, menjadi kiblat bentukan sekolah berbasis kewirausahaan yang mandiri.

Memasuki masa pensiun, bapak Mufti diganti Bapak Sumarjata Naftali yang mampu melanjutkan prestasi bapak Mufti, salah satunya menutup hutang Bank yang masih belum lunas untuk membangun Gedung Unit Toko Karina. Di Era bapak Maryata gonjang ganjing terjadi yakni aksi demontrasi siswa yang menuntut pembayaran BP3 diturunkan padahal telah disyahkan bersama orang tua wali hari sebelumnya.

 

 

 

 

 

 

 

 

Bapak Maryata dengan bijaksana menerima tuntutan mereka yaitu menurunkan pembayaran BP3 / SPP sebagaimana tuntutan siswa. Era 1998 – 2002 adalah era komputerisasi dan internetisasi awal telah tiba, dilakukan pengembangan lab komputer berbasis internet Telkomnet Instan sekaligus untuk warung internet di sore hari.

Masa Pensiun Bp.Naftali tiba disusul ibu Agnes Soerasmini hanya beberapa bulan yakni Maret – Juni 2002 namun pondasi SMK ke arah kemajuan mulai dicanangkan yakni diusulkannya SMK N 6 Surakarta sebagai SMK Bertaraf Internasional (Cikal Bakal SMK RSBI).

Ide ini ditangkap Ibu Kepala Sekolah yang baru yakni masuknya Ibu Sri Supartini yang melanjutkan SMK N 6 Surakarta maju sebagai SMK RSBI. Inilah awal perkembangan SMK Negeri 6 Surakarta berkemajuan yakni mulai tahun 2002 sampai dengan 2015. Berbagai prestasi, penghargaan, bantuan dari pusat, daerah, propinsi dan kota mengalir begitu deras, yang sekarang dinikmati adalah bantuan rehab gedung utama total dari Dana ADB tahap 2 (Asian Development Bank) yang merehab hampir seluruh gedung/local dari gedung berlantai satu menjadi gedung berlantai dua. Maka jadilah SMK Negeri 6 Surakarta sebagai SMK RSBI Invest (karena didanai oleh ADB). Tahun 2005 SMK Negeri 6 Surakarta pertama kalinya mendapatkan pengakuan sebagai sekolah bersertifikat ISO 9001-2005 yang diresmikan langsung oleh Bp.Gatot HP selaku Direktur Dikmenjur saat itu dan ditunjuk sebagai sekolah Pembina ISO ke sekolah-sekolah lain yang ingin ber-ISO. Mampu menghadirkan bapak Walikota Joko Widodo, Bapak Direktur PSMK Dr.Joko Sutrisno dan lain-lain pada acara Expose. Tahun 2006 membuka program baru yakni Multimedia. Merehab Masjid berlantai dua mulai tahun 2010, menambah lab computer menjadi masing-masing program keahlian dua lab computer secara bertahap 2009 sampai 2013. Membangun ruang/lab Studio multimedia lengkap dengan alat video di tahun 2015 di masa-masa memasuki purna tugas.

Pada tahun 2015 kepemimpinan SMK N 6 Surakarta beralih kepada Bp.Suratno namun hanya beberapa bulan saja yakni 2015 sampai 2016.

 

 

 

 

 

 

 

Tetapi beberapa prestasi diraih bersama bapak ibu guru yakni sebagai Sekolah perintis UN berbasis Komputer, mendapatkan penghargaan dari Mendikbud sebagai sekolah berintergritas tinggi. Membangun ruang Lobby / reseptionis yang mirip seperti hotel sebagai layanan/penerimaan tamu. Menerapkan E-Raport (raport online) untuk kelas X di tahun 2015, menerapkan ujian semester berbasis computer (E-Semester) menggunakan aplikasi komputer yang direkomendasi bersama MKKS. Membuat penandaan rambu-rambu lalu lintas, dan petunjuk arah ruangan, mengganti system surat menyurat menggunakan aplikasi computer dan manual.

Bulan September tahun 2016 ibu kepala sekolah baru bernama Ibu Ties Setyaningsih masuk ke SMK N 6 Surakarta menjadi kepala sekolah hingga sekarang. Gebrakan awal adalah mensinergikan program dari kepala sekolah sebelumnya hingga terealisasi yakni mewujudkan SMK N 6 Surakarta menjadi sekolah / SMK Rujukan. Ditandainya dengan acara Expose SMKN 6 Surakarta menjadi SMK Rujukan yang mampu menghadirkan bapak Wali kota Surakarta FX.Rudy Hardiatmo, Bapak Direktur PSMK Bp.Mustagfirin, Bapak Reza Pahlevi selaku wakil Gubernur Jawa Tengah. Mendapatkan gelar sebagai SMK Adiwiyata tingkat Kota 2016 dan maju ke Propinsi.

Kami sedang dalam pengembangan untuk halaman ini

We are under maintenance for this page

Silakan coba lagi untuk mengakses halaman ini nanti. Atau kenapa Anda tidak menghubungi kami untuk mendapatkan informasi terbaru atau ingin mengetahui perkembangan halaman ini. Klik di sini jika Anda ingin menghubungi kami.

Please try again to access this page later. Or why not call us to get the latest information or want to know the progress of this page. Click here if you would like to contact us.

×